Cara Membuat Cocopeat Yang Benar,Dan Mudah Dilakukan

cara membuat cocopeat

di artikel kemarin saya sudah menjelaskan cara membuat pot sabut kelapa.sekarang saya akan menjelaskan sedikit tentang cara membuat cocopeat yang benar dan mudah di lakukan.ada juga lho manfaat yang di berikan dari cocopeat langsung aja daripada penasaran silahkan simak artikel ini baik baik ya.

Cocopeat

cara membuat cocopeat yang benar dan mudah di lakukanDalam bercocok tanam, tak hanya tanah yang bisa diandalkan sebagai media tanam. Masih ada media tanam lain, cocopeat salah satunya.Media tanam organik  ini memiliki kualitas tak kalah dengan tanah. Cocopeat adalah media tanam yang dibuat dari sabut kelapa.

Oleh karena itu,paling mudah ditemukan di negara-negara tropis.dan kepulauan, seperti Indonesia.Banyak manfaat yang bisa didapat dengan menggunakannya. Baik untuk digunakan bersama tanah, atau berdiri  sendiri.Cocopeat juga banyak dipilih sebagai pengganti tanah Cocopeat memiliki sifat mudah menyerap dan menyimpan air.

Ia juga memiliki pori-pori, yang memudahkan pertukaran udara, dan masuknya sinar matahari. Kandungan Trichoderma molds-nya, sejenis enzim dari jamur, dapat mengurangi penyakit dalam tanah. Dengan demikian, cocopeat dapat menjaga tanah tetap gembur dan subur.

Meski disebut-sebut sebagai media tanam alternatif berkualitas sebaik tanah, namun unsur hara yang ada di tanah, tidak ada padanya. Oleh karena itu, cocopeat memerlukan tambahan pupuk sebagai penyubur.untuk membuat cocopeat bisa menggunakan mesin pengolahan sabut kelapa

Banyak produsen menjual cocopeat dalam bentuk siap guna.Bahkan ada pula yang menyediakan dalam bentuk padat (briket). Tinggal tambahkan air,  cocopeat pun siap pakai.Saat ini banyak media tanam yang biasa digunakan dalam perangkat tanam hidroponik yang tidak menggunakan tanah.

Salah satu media tanam yang biasa digunakan dalam sistem tanam ini adalah Cocopeat Media cocopeat dapat diperoleh di toko pertanian maupun online store penyedia perangkat hidroponik langganan anda.Untuk mengetahui lebih lanjut apa kekurangan dan kelebihan cocopeat sebagai media tanam,

Baca Juga : Cara Mengkonsumsi Virgin Coconut Oil Untuk Kesehatan Dan Kecantikan

Pengertian Cocopeat

Cocopeat sering di sebut juga coco coir atau coco fiber yaitu salah satu alternatif media tanam yang bisa digunakan untuk budidaya berbagai jenis tanaman, contohnya dengan cara hidroponik. Media tanam ini terbuat dari sekam atau tempurung.

buah kelapa yang diolah sedemikian rupa sehingga menjadi butiran-butiran seperti serbuk kayu.Kulit padi biasanya diperoleh dari limbah rumah tangga atau perusahaan yang menggunakan bahan baku buah kelapa untuk produknya.Di Indonesia, pohon kelapa tumbuh subur di seluruh wilayah indonesia.

nah jadi itu pengertian sedikit tentang Cocopeat.sekarang kita masuk ke tahap cara membuat cocopeat yang benar,dan mudah di lakukan.

Cara Membuat Cocopeat

 Alat dan Bahan :

Untuk membuat cocopeat sendiri di rumah, berikut ini adalah alat-alat yang perlu Anda siapkan, antara lain :

  • Sabut Kelapa
  • Ayakan
  • Alat Press

Cara Membuat Cocopeat :

  1. Pilihlah serat sekam dari buah kelapa yang sudah tua atau matang.
  2. Untuk menghilangkan senyawa kimia pada sekam kelapa, sekam kelapa direndam terlebih dahulu selama kurang lebih 6 bulan karena senyawa kimia tersebut dapat menghambat pertumbuhan tanaman misalnya adalah zat tanin. Kandungan zat tanin ditandai dengan munculnya warna merah bata saat sekam direndam dalam air.
  3. Selanjutnya adalah membuat sekam kelapa menjadi serbuk sekam untuk membuat serbuk dari sekam buah kelapa, Anda bisa menggunakan mesin untuk membantu. Namun apabila tidak tersedia mesin, maka Anda dapat mencacah sekam tersebut setipis mungkin.
  4. Bahan baku berupa serbuk sekam buah kelapa dijemur selama 1 hari atau hingga kadar air kurang dari 15%. Anda bisa mengukur kelembapannya dengan menggunakan
  5. Apabila kadar air sudah berada di bawah angka 15%, langkah selanjutnya adalah proses pengayakan. Hasil ayakan serbuk sekam tersebut biasanya disebut “dust”.
  6. Sisa proses pengayakan berupa serat sekam bertekstur kasar yang disebut juga fiber dipisahkan dari hasil ayakan yang halus atau dust, kemudian bisa langsung dijual sebagai bahan bakar pembuatan batubara dan papan serbuk atau papan flanel untuk furniture.
  7. Lakukan beberapa kali pengayakan untuk mendapatkan hasil serbuk dengan panjang yang sama.
  8. Kemudian adalah proses pencucian, biasanya dilakukan saat turun hujan sehingga pencucian lebih maksimal.
  9. Setelah dicuci bersih, serbuk sekam dikeringkan, hingga tingkat minimal kadar air mencapai 12%.
  10. Selanjutnya, untuk mendapatkan hasil akhir dengan bentuk balok yang sesuai, dust dipress menggunakan mesin press. Pada umumnya cetakan yang digunakan adalah berukuran 30x30x20 cm atau 30x30x15 cm yang masing-masing beratnya kurang lebih 5kg.
  11. Jika Anda akan memakai untuk bertanam sendiri, maka cocopeatsudah siap digunakan. Namun, apabila Ada ingin menjualnya, sebelumnya bisa dikemas plastik terlebih dahulu supaya tampilannya menjadi lebih menarik.

itulah cara cara membuat cocopeat yang benar,dan mudah di lakukan.sekarang kita membahas apa saja sih kelebihan dari cocopeat itu.mari kita simak

 Cara Membuat Cocopeat Sebagai Media Tanam Hidroponik

Sebagai pengganti tanah, cocopeat bisa dimanfaatkan sebagai media tanam hidroponik atau organik, media pembibitan,dan media pencangkokan tanaman.karena mengandung klor yang tinggi, dan apabila klor bereaksi dengan air maka akan membentuk asam klorida.

Akibatnya media tanam akan menjadi asam, biasanya tanaman menghendaki kondisi media yang netral.Jadi, sebelum digunakan,alangkah lebih baiknya dicuci terlebih dahulu untuk mengurangi kadar klor tersebut.

Cocopeat Sebagai Media Tanam HidroponikMedia tanam yang berasal dari serat sekam kelapa ini bisa menjadi alternatif dunia untuk meningkatkan kesuburan dalam tanah. Karena bila dicampurkan dengan tanah yang berpasir, maka akan menghasilkan tanaman yang luar biasa. Namun, karena tidak terdapatnya kandungan unsur hara pada media ini.

penggunaanya masih diperlukan pupuk dan nutrisi tanaman.Hal-hal yang perlu diperhatikan pada penggunaan cocopeat sebagai media tanam hidroponik, adalah sebagai berikut:

  1. Untuk mengantisipasi adanya unsur kimia yang menghambat pertumbuhan tanaman, alangkah lebih baiknya cuci tangan terlebih dahulu.
  2. Campurkan cocopeat dengan media tanam yang lain untuk mengurangi tingkat kelembatan yang terlalu tinggi sehingga menghindarkan tanaman terkena penyakit busuk akar.
  3. Hindari pemakaian netpot hidroponik karena material yang ada di dalamnya akan hanyut terbawa air nutrisi tanaman.
  4. Tidak usah terlalu sering menyiram, karena sifatnya yang mampu menyerap air menyebabkan banyak kandungan air di dalam media tanam. Hal ini bertujuan untuk menghindari akar tanaman membusuk karena banyak terkena air.

Kelebihan Menggunakan Cocopeat Sebagai Media Tanam

Fungsinya sebagai media tanam pengganti tanah, cocopeat memiliki beberapa kelebihan dibandingkan dengan media tanam yang lain. Kelebihan tersebut yaitu:

1. Ramah Lingkungan

Sekam buah kelapa termasuk bahan organik sehingga ramah lingkungan dan mampu terdegradasi dalam tanah jika sudah tidak terpakai. Setelah digunakan, cocopeat juga dapat didaur ulang dan dimanfaatkan lagi setelah diproses terlebih dahulu.

2. Mudah Digunakan

Media tanam ini sangat cocok bagi pemula yang ingin belajar budidaya tanaman secara hidroponik, karena tekstur dan bentuknya yang menyerupai tanah, jadi mudah untuk digunakan. Selain itu, perawatannya juga relatif lebih mudah dibandingkan dengan media tanam lainnya.

3. Mampu Menyerap Air

Karena menggunakan bahan dasar sekam, media tanam ini memiliki daya serap air yang cukup baik yaitu hingga 10 kali lipat. Daya tampung airnya juga lebih banyak daripada daya tampung pada tanah sehingga akar tanaman tidak mudah kering dan terhindar dari dehidrasi. Oleh karena itu, penyiraman tanaman sebaiknya dilakukan lebih jarang supaya akar tanaman tidak cepat membusuk.

4. Lebih Awet

Selain penggunaannya bisa jangka panjang dan awet, cocopeat juga bisa melindungi tanaman dari serangan hama karena hama yang berasal dari tanah tidak suka berada di media tanam ini.

5. Teksturnya Menyerupai Tanah

Meskipun memiliki tekstur yang menyerupai tanah dan membuat tanaman mudah beradaptasi dengan baik, namun untuk bertanam menggunakan media tanam coco fiber ini, Anda perlu memberikan larutan nutrisi dikarenakan tidak ada kandungan unsur hara di dalamnya.

6. Manfaat Lainnya

Selain digunakan untuk media tanam, manfaat lainnya adalah dapat digunakan sebagai media ternak cacing, bahan bakar pembuatan batubara dan bahan baku pembuatan furniture.

itulah pembahasan sedikit tentang Cocopeat.Disini saya akan memberikan 5 media Tanam Hidroponik yang paling populer.Mau tau?Yuk langsung aja simak baik baik ya.

5 Media Tanam Hidroponik yang Paling Populer

 

Harus Dicoba, Ini 5 Media Tanam Hidroponik yang Paling PopulerAkhir-akhir ini, sistem bertanam hidroponik semakin digandrungi masyarakat Indonesia, khususnya yang tinggal di daerah perkotaan. Sistem bertanam yang mengandalkan air sebagai tenaga utama ini bisa memberikan hiburan tersendiri di tengah penatnya pekerjaan dan keramaian ibukota.

Rahasia utama yang membuat sistem hidroponik ini digemari adalah kemudahan dalam merawatnya serta tak membutuhkan tanah sehingga cocok diterapkan pada Rumah sempit sekalipun.Jika tanah yang biasanya menjadi media tanam, maka pada sistem hidroponik menggunakan media tanam non tanah.

Media tanam ini berguna untuk menopang akar dan membantu kelancaran pertumbuhan tanaman. Air berguna sebagai sumber nutrisi. Nah, apa saja media tanam hidroponik yang paling populer? Mari kita simak di bawah ini.

1.Sekam Bakar

Pada dasarnya, sebuah media tanam harus mampu menyimpan air, nutrisi, dan oksigen dengan baik. Selain menyimpan, media tanam juga harus memiliki sistem drainase yang baik dan mampu menjaga kelembapan dengan efektif. Nah, sekam bakar memenuhi semua syarat tersebut.Berasal dari sekam padi yang dibakar.

media tanam ini memiliki bobot yang ringan sehingga nggak akan membebani akar. Sifat padi yang sangat poros membuat akar juga bisa bertumbuh dengan lebih bebas. Media tanam ini pun juga bebas hama dan bibit penyakit lainnya karena sudah melalui tahap sterilisasi melalui pembakaran.

Sayangnya,sekam bakar yang mudah didapat dengan harga yang murah ini mudah lapuk. Kamu pun nggak bisa menggunakan sekam bakar yang sama untuk dua kali penanaman. Sekam bakar bisa kamu gunakan untuk menanam sayur daun dan sayur buah, bahkan bisa juga sebagai media tanam keladi.

Khusus untuk sayur buah, kamu harus mencampurkan sekam bakar dengan media tanam lain yang lebih kuat.

2.Rockwool

Jika kamu melihat bentuknya, rockwool merupakan sekumpulan serat yang dikumpulkan hingga membentuk busa. Terbuat dari lelehan batu gunung berapi seperti batu basalt, media tanam ini ramah lingkungan. Rockwool cocok digunakan untuk menanam sayur dengan periode tanam yang nggak terlalu lama.

Hal yang membuat rockwool menjadi primadona media tanam hidroponik adalah kemampuannya untuk mengikat akar dan menyerap nutrisi yang diberikan dari air. Air dan udara bisa disimpan dengan komposisi yang baik pula. Rockwool juga bisa digunakan sejak masa penyemaian benih hingga proses pembesaran tanaman kamu.

Dengan begitu, kamu nggak perlu memindahkan tanaman ke media tanam lain apabila sudah berukuran agak besar.Nah, jika kamu ingin menanam sayuran buah seperti tomat dan cabai, maka kamu sangat nggak disarankan untuk menggunakan media tanam ini. Rockwool tidak memiliki daya tunjang yang cukup kuat baginya.

mengingat sayuran buah memiliki ukuran yang besar ketika sudah bertumbuh dan punya periode tanam yang lama.

3.Cocopeat (Sabut Kelapa)

Selain rockwool, cocopeat atau sabut kelapa juga termasuk media tanam hidroponik populer. Cocopeat berdaya serap tinggi sehingga ia mampu menyimpan air yang banyak dengan tampungan yang kuat. Ia juga mengandung beberapa zat nutrisi yang dibutuhkan tanaman, seperti magnesium, fosfor, kalsium, kalium, dan natrium.

Kelemahan media tanam satu ini adalah ia kurang baik dalam mengalirkan air. Dengan begitu, air tidak tersebar dan ketersediaan oksigen pun tidak maksimal. Untuk mengatasinya, campurkan cocopeat dengan media tanam lain yang mumpuni dalam hal drainase air.

Sebelum menggunakan cocopeat, ada baiknya bila kamu merendamnya dengan fungisida karena cocopeat mudah sekali lapuk akibat jamur dan hama penyakit lain. Cocopeat bisa kamu beli dengan mudah dalam bentuk kemasan di berbagai toko tanaman offline maupun online.

4.Kerikil

Batu kerikil juga bisa jadi alternatif media tanam hidroponik. Ia jago dalam membantu peredaran unsur hara dan udara yang sehingga pertumbuhan akar tanaman hidroponik tidak terhambat. Hal ini dikarenakan kerikil punya pori-pori berukuran besar dengan jumlah yang banyak. Meskipun mudah basah.

batu kerikil juga mudah kering sehingga kamu harus sering-sering menyiramnya.Sebagai solusi, di pasaran sudah banyak dijual kerikil sintetis khusus sebagai media tanam hidroponik. Bentuknya menyerupai batu apung dan berbobot ringan. Kerikil ini memiliki segala kemampuan yang tidak dimiliki kerikil biasa.

yaitu bersistem drainase baik dan menyerap air dengan sempurna sehingga kelembapan tanaman tetap terjaga.

Spons

Nggak disangka, spons juga bisa jadi media tanam, lho! Seperti yang kita tahu, media tanam ini punya kemampuan menyerap air yang sangat baik. Meski ringan, spons akan berubah bobotnya menjadi lebih berat ketika diberi air sehingga bisa menjadi media tanam yang cocok untuk tanamanmu.

Media tanam ini memiliki struktur yang kurang kuat sehingga spons sangat mudah hancur. Spons sangat tidak disarankan sebagai media tanam bagi tanaman yang membutuhkan waktu tumbuh hingga panen yang panjang karena spons tidak mampu bertahan lama.

Saat memilih media tanam hidroponik, kamu harus sesuaikan dengan jenis tanaman yang akan dikembangbiakkan serta ukurannya saat sudah bertumbuh besar. Perhatikan juga kemampuannya dalam menyerap air karena itu adalah hal yang utama.

Tempat yang digunakan pun nggak perlu pot. Kamu bisa menerapkan cara menanam hidroponik dengan botol bekas, pipa paralon, dan botol plastik. Jika kamu menggunakan gelas atau botol plastik, tata dengan rapi di atas alas supaya tidak terkesan berantakan.

Oh iya! Meskipun tenaga utama sistem hidroponik adalah air, kamu harus tetap rutin menyiramnya menggunakan penyiram air. Selamat memilih media tanam hidroponik!

Demikian pembahasan tentang bagaimana cara membuat cocopeat,apa aja kelebihan dari cocopeat,dan 5 media tanam hidroponik yang paling populer.sekian dari saya nanti kita ketemu kembali di next artikel ya jika ada salah kata mohon maaf.

 

 

 

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •