Masyarakat perkotaan ataupun millennial sekarang bisa dibilang banyak yang belum mengetahui apa itu bekatul? Apa manfaatnya? Bagaimana cara membuat bekatul? Bekatul (bran) merupakan bagian paling luar dari bagian bulir yang dibungkus oleh sekam, ini biasa terjadi pada proses penumbukan atau penggilingan padi. Bekatul dengan dedak bisa dibilang mirip karena mereka memiliki warna krem atau cokelat muda, tapi keduanya merupakan hal yang berbeda.

Dengan berkembangnya teknologi seperti saat ini, kebiasaan masyarakat menumbuk padi sudah mulai banyak ditinggalkan. Tidak banyak dari petani kini lebih memilih memanfaatkan alat penggilingan dengan mesin atau huller, karena dengan alat tersebut gabah menjadi lebih cepat prosesnya dan lebih bersih.

Oleh karena itu, beras-beras saat ini dapat dikatakan bersih dalam arti tidak ada bekatul yang menempel dan kebanyakan sudah ditinggalkan atau tidak digunakan lagi. Dan sekarang nyaris tidak adanya bekatul yang tertempel atau tersisa di beras yang diperoleh dari hasil penggilingan menggunakan mesin

Perbedaan Sekam, Dedak dan Bekatul

Padi merupakan tanaman pangan yang orang Indonesia banyak membudidayakannya. Padi diolah menjadi beras dan dapat dijadikan menjadi berbagai bahan pangan. Namun yang terjadi setelah pemrosesan padi menjadi beras adalah adanya ampas, yang mana ampas ini disebut sekam. Semakin memproduksi beras yang banyak, maka semakin banyak juga ampas sekam yang dihasilkan.

Jika sekam padi yang dihasilkan dari beras tersebut tidak digunakan dan dimanfaatkan dengan baik, maka akan menghasilkan sisa yang menumpuk, padahal eksistensi dari sekam padi begitu melimpah. Sehingga diperlukannya pengembangan pemakaian sekam padi dan pengolahannya agar produk atau bahan dapat lebih bermanfaat. Kebanyakan masyarakat belum mengetahui perbedaan dari sekam, dedak, dan bekatul, bahkan banyak yang menyebut jika itu semua sama saja.

Baiklah mari kita tinjau ketika gabah atau padi digiling, maka akan menghasilkan beras yang menjadikan beras tersebut sebagai produk olahan pertama dari gabah, sedangkan sekam padi merupakan kulit dari beras itu sendiri, dan sekam menjadi salah satu produk olahan sampingan selain padi.

Dan ketika sekam digiling kembali, maka akan menghasilkan bekatul serta dedak. Dari hasil penggilingan tersebut, jika hasilnya kasar maka itu dedak, namun jika lebih halus berarti bekatul. Dan dari ketiga itu dihasilkan dari gabah atau padi. Dengan perbedaan tekstur yang kasar dan halus dari hasil penggilingan tersebut, oleh karena itu terkadang harga bekatul jauh lebih mahal dari pada harga dedak.

Banyak juga masyarakat yang belum dapat membedakan diantara keduanya, dan juga karena terkadang mesin penggilingan padi masih belum dapat memisahkan keduanya. Jadi produk yang dibuat merupakan beras, sekam, dan dedak yang terkadang digabung/tercampur dengan bekatul, karena itu masih banyak penduduk yang memandang jika dedak serta bekatul merupakan produk yang sama.

Tak dapat dipungkiri juga bahwa bekatul memiliki manfaat bagi kesehatan tubuh manusia, karena bekatul memliki kandungan gizi yang baik, walaupun sudah jarang masyarakat mengolah bekatul ini. Bahkan terkadang dari para peternak menyampaikan bahwa nafsu makan hewan ternak mereka lebih lahap jika diberi makan bakatul dari pada ketika diberi makan dedak. Selain dapat dimasak sebagai olahan makanan, Bekatul juga sudah lama digunakan untuk campuran makanan hewan contoh bungkil jagung dan juga kedelai.

Cara Membuat Bekatul Sendiri

Dalam membuat dedak bekatul dari sekam sebenarnya mudah, asal mempunyai mesin penepung sekam atau alat giling dedak bekatul, ataupun jika tidak ada maka digunakannya tumbuk tradisional. Proses dalam pembuatan bekatul :

  1. Keringkan sekam padi yang akan dijadikan bekatul, jika tidak pada posisi kering sekam padinya, bisa jadi bekatul akan susah keluar dari mesin giling sekam.
  2. Jika dirasa sudah kering lalu masukkan sekam agar digiling dengan mesin, saringan mesin memiliki ukuran tertentu, sehingga besar kecilnya ukuran bekatul ditentukan oleh saringan yang dipakai.
  3. Siapkan karung ataupun wadah besar untuk hasil dari bekatul, dan pastikan jangan sampai bekatul tidak tercecer dimana-mana.
  4. Pisahkan hasil, dan bekatul sudah siap dijadikan berbagai bahan olahan lainnya.

Sudah saatnya peternak membuat pakan mandiri

Manfaat Bekatul

Bekatul atau rice brand memiliki kandungan komponen bioaktif pangan yang sangat baik untuk kesehatan. Bekatul memiliki protein, mineral, lemak atau asam lemak esensial, Phytosterosis, Polyphenois, Phospholipids, Beta-sitosterol, Co-enzyme Q10, Omega 3 Fatty Acids, Omega 6 Fatty Acids dan Oteic Acid, Dietery Fibres (serat pencernaan).

Bekatul juga mengandung Vitamin B15, Vitamin B1 (tiamin), Kalsium (Ca), Magnesium (Mg), Mangan (Mn), Kalium, Seng (Zn) vitamin complex (Tocopherols, Tocotrienols, Gamma-Oryzanol), vitamin B complex (B1, B2, B3, B5, B6 dan B15/Vital antioksidan) dan nutrisi penting lainnya.

Berikut 47 manfaat dari bekatul antara lain:

  1. Menambah sirkulasi daraf perifer
  2. Menambah oksigenisasi jaringan dan otot jantung
  3. Meningkatkan glikogen dalam otot dan hati
  4. Meningkatkan pemasukan oksigen ke dalam otak
  5. Meningkatkan stamina
  6. Memperbaiki fungsi hati pada penderita sirosis dan alkoholik hepatitis
  7. Mengobati atau menghentikan kecanduan alkohol dan obat terlarang
  8. Meningkatkan metabolisme protein, terutama pada otot dan jantung
  9. Mengurangi insomnia
  10. Mendukung sistem saraf dan kontraksi otot
  11. Mengatur detak jantung Mencegah penggumpalan darah
  12. Mengaktifkan enzim yang berperan dalam produksi energi, formasi protein, dan replikasi sel.
  13. Meningkatkan kelarutan kalsium dalam enzim sehingga dapat mencegah terbentuknya batu ginjal, batu empedu, dan batu saluran kemih.
  14. Enzim yang terlibat dalam pengontrolan gula darah, metabolisme energi, dan hormon tiroid
  15. Sel tidak mudah rusak
  16. Mencegah epilepsi,
  17. Mengurangi risiko serangan jantung secara mendadak
  18. Berperan dalam mengatur molekul hemoglobin (sel darah merah)
  19. Menjaga keseimbangan cairan tubuh dan fungsi jantung Sebagai pengantar pesan saraf ke otot Menurunkan tekanan darag Mengirim oksigen ke otak
  20. Kencing manis
  21. Darah tinggi
  22. Kolesterol tinggi
  23. Pengapuran pembuluh darah
  24. Serangan jantung karena penyumbatan pembuluh darah
  25. Gangguan aliran pembuluh darah jantung
  26. Asma
  27. Memperbaiki fungsi hati
  28. Encok
  29. Gairah sex
  30. Gejala sering sakit kepala
  31. Sering berdebar jantung
  32. Rasa pegal otot
  33. Gangguan pencernaan
  34. Sembelit, susah buang air besar
  35. Peningkatan daya tahan fisik
  36. Penuaan dini
  37. Kegemukan
  38. Mengatasi haid tidak teratur
  39. Meningkatkan kesuburan
  40. Kista Ovarium
  41. Membantu Pertumbuhan Tulang dan Gigi
  42. Mencegah Kencing Manis
  43. Mencegah Penyakit Alzheimer
  44. Menjaga Kesehatan Jantung
  45. Mencegah Terbentuknya Batu Ginjal
  46. Menurunkan Berat Badan
  47. Untuk Kecantikan

Setelah mengetahui 47 manfaat dari bekatul kalian bisa membuat bekatul itu sendiri tanpa harus membeli, dan cara membuat bekatul terdapat di artikel paling atas.

 

Cara Mengolah Bekatul

Bekatul Untuk Pengobatan

Dari beberapa manfaat di atas, bekatul dapat disebut sebagai obat untuk pengobatan, jika mengkonsumsinya haruslah dilakukan secara bertahap. apabila tidak dilakukan secara rutin hasilnya bisa jadi kurang maksimal. Biasanya dapat diminum dengan cara seperti minum teh atau minum kopi-susu. Waktu 3 bulan paling sedikit guna penyembuhan penyakit, diminum setiap pagi dan sore. Bila untuk penjaga stamina atau kesehatan bisa di konsumsi setaip hari. Bermanfaat menambah kekuatan dan tidak mudah pusing serta tidak gampang capek.

Teh Hangat Bekatul

Bahan-bahan :
  • Bekatul yang masih baru dan halus kurang lebih dua sendok makan sekitar 20-30 gram
  • Teh agak kental
  • gula secukupnya
  • satu gelas air hangat atau lebih baik air mendidih.
Cara membuat :
  1. Campurlah bekatul dengan teh kental, maasukkan gula dan tambahkan air panas didalamnya, dapat juga menambahkan susu didalamnya

Untuk menjaga kesehatan atau stamina, dapat menggunakan bekatul 30 gram sehari dengan perbandingan waktu 15 gram di pagi dan  sisanya sore hari ataupun sekaligus 30 gram pagi, campurlah dengan satu gelas air panas. Agar lebih enak dan berasa  tambahkan gula merah, gula putih, gula obat bagi penderita DM, susu, cokelat, sup, bubur kacang hijau, havermut, mi instan, santan kelapa, dan lain-lain.

Dari bentuk bekatul yang seperti serbuk halus, dan dapat diibaratkan sebagai tepung, bekatul dapat menghasilkan berbagai makanan enak dan bergizi, bahkan di Jepang, bekatul dibuat dalam  bentuk minuman untuk dikonsumsi, salah satu contohnya Fibe Min, namun di Indonesia Bekatul sangat jarang diolah sebagai makanan dan lebih sering digunakan sebagai makanan ternak. Contoh makanan yang dapat buat dari bekatul yaitu Mochi. Brownies, bahan kulit risoles, atau menjadi campuran bahan untuk membuat bubur dan roti. Dibawah ini cara memasak Brownies bekatul :

Brownies Bekatul (untuk 24 potong)

Bahan – bahan :
  • 120 gram tepung terigu protein rendah
  • 80 gram tepung bekatul sangrai
  • 4 butir telur bebek
  • 140 gram margarin
  • 60 gram butter
  • 240 gram DCC
  • 157 gram gula pasir
  • 2 sachet dancow susu bubuk
  • 40 gram bubuk cokelat (chocolatos)
  • secukupnya choco chip (topping, optional)
  • 1 sdt garam
cara membuat brownies bekatul : 
  1. Hidupkan kompor untuk melelehkan butter, margarin dan DCC dengan api kecil. Untuk suhu api sedang , tidak terlalu tinggi dan tidak terlalu rendah agar lemaknya tidak memisah, kemudain sisihkan.
  2. Jangan lupa siapkan bekatul yang sudah di sangrai, kemudian diamkan hingga suhu ruang. Campurkan jadi satu bahan-bahan kering seperti terigu, cokelat bubuk, susu bubuk, garam kemudian masukkan juga bekatulnya, aduklah secara merata dan ayak dengan saringan agar mendapatkan hasil yang halus.
  3. Lalu siapkan telur untuk dimix dengan gula pasir, jangan lupa untuk kecepatan mixer dengan kecepatan tingga hingga warnanya berubah menjadi pucat dan sedikit berkembang.
  4. Kemudian masukkan campuran bahan kering yang sudah di ayak pada(step 2), dan aduk dengan spatula hinga merata,dan masukkan campuran bahan cair (step 1) ke dalam adonan, campur dan aduk dengan spatula hingga merata.
  5. Tuangkan hasil ke dalam loyang yang beralas kertas roti atau oleskan margarin ke dalam Loyang hingga merata.
  6. Pangganglah hasil dalam Loyang tadi ke dalam oven selama +/- 1 jam. Untuk oven dapat menggunakan oven listrik ataupun oven tradisional. Jika menggunakan oven listrik, dapat ditunggu selama kurang lebih 25 menit dengan suhu kira kira 180 derajat.
  7. Jangan lupa tes tusuk, dapat menggunakan garpu ataupun tusukan sate, jika sudah tidak menempel, matikan api dan keluarkan dari oven, tunggu hinga tidak panas lagi, jika cake sudah berada di suhu normal plating dan tambahkan topping secukup dan secantik mungkin, brownies siap disantap

Brownies juga dapat disajikan dalam bentuk dingin dengan cara : potong kecil-kecil atau kotak-kotak brownies yang sudah jadi, kemudian tusukan ke stik es krim dan masukkan ke dalam kulkas atau feezer, ini bisa mejadikan brownies lebih awet jika dimasukkan freeer.  Selamat mencoba!

Perlu diingat :

Jika ingin mendapatkan bekatul yang bagus dan layak, maka satu hal penting yang harus diperhatikan, yaitu sifat bekatul yang mudah menjadi tengik atau bauk dan juga rusak. Jika bekatul dirasa sudah bau dan tidak layak, maka jangan digunakan untuk olahan makanan. Pada umumnya waktu yang pas untuk menggunakan bekatul sebagai bahan pangan adalah 24 jam setelah penggilingan.

Selamat mencoba, semoga artikel cara membuat bekatul, manfaat dan kegunaannya dapat membantu dan memudahkan masyarakat yang membutuhkan.