Cara Ternak Ulat Hongkong Mudah Dan Simpel Bagi Pemula

Ulat hongkong termasuk kategori ternak yang cukup menjanjikan. karena cara ternak hewan itu cukup lah mudah dan simple. simak artikel di bawah ini untuk panduan Cara Ternak Ulat Hongkong.

Cara Ternak Ulat Hongkong

1. Persiapan Budidaya

Persiapan merupakan cara pertama yang bisa anda lakukan. Dimana ada bermacam tahapan agar bisa di budidaya secara cepat. Pertama melakukan persiapan seperti kotak tempat ulat hongkong berkembang biak. Kalian bisa menggunakan jenis triplek dan dibuat sebagai rak kayu dan disusun bertingkat didalamnya.

Setelah itu kalian berikan jarak di setiap tripleknya sebagai rak berkisar 10 cm dan bisa dilapisi oleh lakban agar bibir ulat tidak kabur dan tidak keluar dari kotak. Kandang bisa juga berupa plastik dan bisa kalian dapatkan di toko. Selain itu, teknik beternak ulat hongkong merupakan media pemeliharaan yang bisa digunakan untuk memelihara menggunakan banyak rak terutama jika anda ingin memberbanyak bibit ulat hongkong. Pakan ulat hongkong biasanya ampas dari tahu dan dedak dengan campuran pur atau tepung tulang. Bahan bahan ini bisa di campur terlebih dahulu menggunakan mixer pakan atau mesin pengaduk pakan ternak sebelum akhirnya di berikan kepada ulat hongkong.

2.Tahap Kedua

Tahapan kedua dalam cara budidaya ulat Hongkong dimana bibit bisa disimpan dalam beberapa bulan kedepan maksimal 90 hari atau 3 bulan. Setelahnya itu ulat akan menjadi kepompong karena ulat hongkong juga tipe yang metamorfosa. Selanjutnya anda bisa memindahkan kepompong di dalam wadah yang sama dan juga ke wadah ataupun ke kotak khusus.

Baca juga Cara Budidaya Ikan Lele ,Solusi Usaha Mudah dan Menguntungkan.

Hal ini untuk menghindari ulat menjadi kepompong mengingat ulat ini tetap memakan temannya meskipun sudah menjadi keopompong.

3. Tahap Ketiga

Dan tahapan selanjutnya adalah kalian harus menunggu sekitar sepuluh hari, dimana kepompong nantinya akan berubah atau menunjukan bentuk fisiknya sehingga bisa menjadi serangga dan calon kumbang baru. Dan kemudian warna putih dari ulat hongkong akan berubah menjadi cokelat. Kumbang kumbang yang berasal dari ulat hongkong biasa disebut sebagai Tenebrio molitor.

Sebenarnya tidak sulit mengatur ulat hongkong agar bisa dibudidayakan. Ketika ulat menjadi kumbang maka kalian harus memisahkannya dan menyiapkan tempat tersendiri untuk proses produksi agar bisa menghasilkan ulat hongkong kembali. Biasanya kumbang melakukan peneluran kemudian telur akan menghasilkan ulat hongkong selama sepuluh hari. hal itu akan terus berjalan selama di salah satu siklusnya tidak mengalami gangguan dan hambatan. Misal jika kumbang mengalami kegagalan maka proses bertelurnya akan kurang banyak dan terganggu. itulah cara ternak ulat hongkong. simpel dan mudah kan?

4. Pemilihan Bibit

Untuk pemilihan bibit kalian pertama harus menyiapkan kandang terlebih dahulu, kalau sudah klian bisa mengambil selanjutnya yaitu pemilihan bibit dengan beberapa ciri yang bisa kalian berikan. Pertama jika kalian mau memilih ulat yang dianggap “ideal”  dan bagus untuk indukan, maka kalian bisa mengambil ulat untuk langsung taruh di wadah yang sudah disiapkan, paling banyak satu wadah untuk bisa menaruh bibit 2 kg saja.

Untuk ukuran ulat hongkong yang dimaksud kalian bisa memilih yang terbaik yakni panjang dua sampai tiga cm dan juga diameter tiga sampai empat mm.  Ulat yang berukuran tersebut diatas akan jadi berubah menjadi kepompong sekitar tujuh sampai sepuluh hari secara bergantian.

5. Perawatan Serta Pemberian Pakan

Untuk kalian yang ingin melakukan perawatan budidaya sangatlah mudah. Perawatan yang bisa kalian perhatikan adalah suhu kandang yang akan menjadi penyuburnya. Idealnya tidak terlalu panas atau dingin, yakni sekitar  29 – 30°C, serta sirkulasi udara yang baik. Selain itu pakan yang biasanya diberikan untuk kalian yang budidaya ulat hongkong yaitu ampas tahu, bekatul, serta sayuran hijau, seperti daun selada, labu atau apel dan lain lain.

Dan selanjutnya untuk agar bisa memberikan makan pada ulat terutama jenis ampas tahu, tidak bisa/mungkin disebarkan begitu saja di wadah namun kalian harus memberikan bentuk gumpalan agar bisa digigit tanpa mengotori wadahnya. Bekatul atau sayuran hijau bisa memberikan nutrisi yang baik pada ulat hongkong

Untuk ulat hongkong makananya harus benar-benar diganti dengan yang baru terutama jika kalo sudah habis atau sisa sisa remah makanannya saja. Karena mengingat ulat hongkong akan makan temannya sendiri yang lebih kecil kalu jika tidak diberikan makanan di tempatnya. Selain itu sisa makanan akan menempel dengan kulit kering dari hasil pergantian kulit ulat hongkong. Agar mudah pengambilannya dan pemisahan kepompongnya kalian bisa menggunakan penyaringan.

Dan selain itu, saat ulat menjadi kepompong tidak perlu memberikan makan dimana kepompong umumnya tidak membutuhkan makanan lagi. Sedangkan untuk pakan ulat yang baru saja menetas kalian bisa menggunakan kapas yang dicampur dengan tepung tulang atau biasa disebut voer. dimana tujuannya untuk mempercepat pertumbuhan ulat hongkong dan budidaya kalian. Jika semua cara sudah dilakukan maka kalian akan memasuki tahap panen.

Dan dimana tahapan inilah yang paling menyenangkan setelah proses berkepanjangan dari menanam bibit hingga menjual ulat nya. Perlu diingat jangan menjualnya semua karena jika kalian ingin membudidayakan kembali terutama ingin melakukan pembibitan alami sejak dari telur. Sehingga anda bisa memelihara kumbang sebagai indukannya dan membiarkan hewan kumbang tersebut bertelur.

Cara Ternak Ulat Hongkong

 

Manfaat Ulat Hongkong Bagi Burung, Efek Samping, Saran Penyajian

Sekilas Mengenai Ulat Hongkong

Ulat hongkong mileworm merupakan salah satu jenis ulat yang biasanya dan sering dijadikan sebagai makanan yang sangat populer untuk burung. Ulat hongkong dipercaya sebagai sumber protein yang baik bagi burung pemeliharaan kalian. Ada banyak jenis burung yang biasa diberi makan atau mengkonsumsi ulat hongkong, antara lain burung kacer, burung jalak putih, burung kenari, burung beo, burung jalak bali, dan jenis-jenis burung yang mengkonsumsi serangga lainnya. terlebih lagi untuk burung-burung yang diutamakan kualitas suara atau ocehanya.

Kandungan Ulat Hongkong

Di indonesia kita sendiri, sudah ada bahkan cukup banyak masyarakat yang membudidayakan, dan mengingat ulat hongkong ini cukup baik untuk dijadikan pakan burung, ngkong memiliki kandungan bermanfaat, maka tak heran jika memanfaatkan ulat hongkong sebagai pakan burung sering dilakukan oleh para peternak burung. Kandungan yang terdapat dalam ulat hongkong, antara lain:

  • Ulat hoNutrisi

  • Protein kasar
  • Kadar abu
  • Kandungan ekstrak non nitrogen
  • Lemak kasar
  • Air

Manfaat Ulat Hongkong

Dari beberapa kandungan ulat hongkong yang telah disebutkan di atas, makan ulat hongkong cukup bermanfaat jika dijadikan sebagai makanan burung.

  1. Sebagai Makanan Burung

Hal ini juga dapat menghindari kebosanan yang dialami pada burung jika hanya memakan makanan yang tidak variatif. Ulat hongkong dapat dijadikan makanan selingan sebagai pengganti makanan burung yang lain.

  1. Meningkatkan Kualitas Suara Burung

Selain itu ulat hongkong juga dipercaya dapat meningkatkan kualitas suara/ocehan dari burung-burung itu. Sehingga ulat hongkong cukup digemari oleh masyarakat umum dan para penggemar burung ocehan atau burung pemakan serangga lainnya.

 

Pro dan Kontra Ulat Hongkong

Dewasa kini ada banyak pro dan kontra mengenai pemanfaatan ulat hongkong ini. Banyak yang percaya mengenai manfaat ulat hongkong yang sangat sangat baik,tapi namun tak jarang juga yang mengkhwatirkan burung peliharaan mereka jika mengkonsumsi ulat hongkong. Karena ternyata, selain memiliki manfaat, ulat hongkong juga memiliki dampak negatif. Dampak negatif tersebut antara lain:

  • Menyebabkan Kegemukan

Ulat hongkong dapat menyebabkan kegemukan pada burung peliharaan. Karena mengapa?. Karena menurut banyak sumber serta penelitian ulat hongkong mengandung banyak lemak, hal ini tentu akan menyebabkan kegemukan dan akan berdampak negatif bagi kesehatan burung yang memakanya.

  • Menimbulkan Beberapa Penyakit Lain

Penggunaan ulat hongkong sebagai pakan burung juga dapat menimbulakan beberapa penyakit bagi burung peliharaan, seperti sakit mata dan juga pencernaan yang kurang baik. Hal ini biasa disebabkan karena ulat hongkong yang diberikan sebagai pakan burung tidak berkualitas bagus.

  • Bahaya Lain Ulat Hongkong

Ulat hongkong juga dipercaya bahwa dia masih dapat hidup selama beberapa detik jika kepalanya tidak hancur (terkunyah) saat dimakan oleh burung. Jika itu terjadi, maka tidak menutup kemungkinan bahwa ulat hongkong akan mengigit ataupun merusak organ dalam pada burung atau organ pencernaan, hal ini tentu akan tidak baik sama sekali.

Saran Pemberian Pada Burung!!!

Jika kita merujuk dari beberapa bahaya ulat hongkong di atas, maka akan sangat baik jika kita harus berhati-hati jika hendak menjadikannya sebagai pakan burung peliharaan. Cara sehat dalam pemberian ulat hongkong terhadap burung peliharaan yaitu:

  • Pilihlah dan gunakan ulat hongkong yang berkualitas dan bersih jika hendak menjadikannya sebagai makanan burung.
  • Sebagai pakan burung, harusnya ulat hongkong diberikan dalam keadaan mati dan jangan berikan ulat hongkong yang masih hidup. Ada juga langkah yang dapat kita ambil adalah dengan mencelupkan ulat hongkong ke dalam air hangat hingga mati, baru kemudian diberikan kepada burung.
  • Jangan memberikan ulat hongkong secara berlebihan atau kebanyakan kepada burung peliharaan, karena kandungan lemak yang cukup banyak pada ulat hongkong akan menimbulkan kegemukan pada burung.

Ulat Hongkong Menambah Masukan Keuangan

Jika kita melihat sekeliling kita, maka akan banyak sekali menemukan para penggemar burung, terutama burung yang memiliki suara-suara ocehan merdu. Dan hal ini berbanding lurus dengan manfaat ulat hongkong yang dapat menambah kualitas pada suara burung. Dan oleh karena itu, saat ini ulat hongkong tidak lagi dijadikan sebagai makanan burung peliharaan pribadi lagi. Tetapi juga dijadikan sebagai peternak. Ya, sudah cukup banyak masyarakat yang mulai membudidayakan ulat hongkong guna meningkatkan pendapatan.

Di bawah ini akan disebutkan dan dijelaskan beberapa tahapan dalam beternak ulat hongkong:

  1. Masukkan bekatul atau dedak ke dalam suatu wadah dan dedak diratakan. Adapun banyaknya dedak yaitu kurang lebih sekitar seperempat dari tinggi wadah atau kotak.
  2. Masukkan ulat hongkong secukupnya (sesuai kapasitas tempat) ke dalam wadah yang telah disediakan. Pilih bibit ulat hongkong yang berkualitas.
  3. Masukkan pakan ulat hongkong ke dalam wadah. Pakan ulat hongkong dapat berupa potongan roti, apel, atau kentang.
  4. Letakkan wadah tersebut ke tempat yang hangat dan gelap, ini bertujuan untuk memberikan rasa nyaman pada ulat hongkong.
  5. Lakukan kontrol makanan setiap hari.
  6. Dalam kurun waktu tiga bulan, maka ulat hongkong akan menjadi kepompong. Pindahkan kepompong itu ke ke tempat yang baru, jangan bercampur dengan yang belum menjadi kepompong, karena hal ini untuk menghindari kepompong dimakan oleh ulat.
  7. Kotak atau wadah tempat kepompong cukup diberi dedak tipis saja dan tanpa makan, karena kepompong tidak membutuhkan makan.
  8. Kemudian kepompong akan berubah menjadi serangga berwarna putih. Serangga ini adalah calon kumbang.
  9. Setelah serangga menjadi kumbang. Pindahkan kumbang ke tempat  atau wadah yang baru lagi dengan taburan dedak. Dan berilah makan mada kumbang seperti makanan pada ulat hongkong di awal.
  10. Kemudian kumbang akan melakukan proses kawin dan kemudian bertelur.
  11. Telur dari kumbang yang telah berusia 10 hari dipisahkan antara kumbang dan telurnya.
  12. Telur kumabang akan menetas secara alamiah dan akan menjadi larva (ulat hongkong). Saat telah menjadi ulat hongkong maka berilah pakan. Tunggu sampai kurang lebih 50 hari hingga 60 hari (2 bulan) – ulat hongkong siap dipanen.

Manfaat ulat hongkong memang telah dikenal luas oleh pencinta hewan peliharaan terutama burung. Namun anda dapat memanfaatkannya sebagai makanan alternatif

Manfaat Ulat Hongkong Untuk Ikan Louhan

Seperti halnya dalam proses perawatan hewan peliharaan lainnya termasuk ikan, makanan menjadi salah satu hal yang harus diperhatikan dengan baik dan benar mengingat makanan dapat mempengaruhi kondisi kesehatan ikan. Ikan louhan merupakan salah satu jenis ikann yang banyak dipelihara dan dalam perawatannya seperti disebutkan diatas ada beberapa makanan yang tentunya memiliki manfaat lebih salah satunya ulat hongkong. Berikut ini beberapa manfaat ulat hongkong untuk ikan louhan dalam penjelasan di bawah ini.

Mengenal Tentang Ulat Hongkong

Sebelum memahami lebih jauh apa manfaat ulat hongkong untuk ikan laohan diperlukan penjelasan mengenai apa itu ulat hongkang agar ulasan yang diberikan lebih detail dan dapat diterima dengan baik. Ulat hongkong yang juga dikenal dengan nama yellow meal worm merupakan larva dari serangga yang bernama Tenebrio miitor atau yang dikenal dengan kumbang petarung. Larva dari serangga tersebut akan terbentuk saat proses perubahan ulat menjadi kumbang. Ulat hongkong sudah familiar dan populer digunakan sebagai pakan untuk hewan ternak baik burung maupun ikan.

Manfaat Ulat Hongkong Untuk Ikan Louhan

Ulat hongkong menjadi salah satu jenis pakan ternak yang memang cukup populer digunakan terutama bagi ikan louhan. Ada beberapa manfaat yang dapat diperoleh dari penggunaan ulat hongkong tersebut untuk ikan louhan yang diantaranya adalah sebagai berikut ini.

  1. Memperkuat daya tahan tubuh ikan, ulat hongkong dapat membantu menjaga kondisi daya tahan tubuh ikan sehingga tidak mudah mengalami gangguan penyakit dan tetap menjadikan kesehatan ikan louhan terjaga dengan baik.
  2. Mempercantik warna kulit ikan hias, fungsi utama dari penggunaan ulat hongkong pada ikan louhan adalah untuk membantu mempercantik warna kulit salah satu ikan hias yang dulu cukup populer tersebut.
  3. Sumber nutrisi ikan louhan, manfaat ulat hongkong untuk ikan louhan lainnya adalah sebagai sumber nutrisi bagi ikan tersebut. Kandungan nutrisi yang terdapat di dalam ulat hongkong diantaranya protein kasar, abu, lemak kasar, serat, dan kandungan ekstra non nitrogen.
  4. Mempertebal tubuh ikan hias, kandungan nutrisi yang terdapat di dalam ulat hongkong dapat dijadikan sebagai salah satu jenis pakan ikan hias termasuk ikan louhan yang dipercaya dapat membantu mempertebal tubuh ikan sehingga tampak lebih cantik. Manfaat tersebut juga berlaku untuk ikan jenis lain seperti arwana.
  5. Membantu proses pertumbuhan ikan, kandungan protein yang tinggi pada ulat hongkong sangat membantu memenuhi kebutuhan nutrisi ikan dalam proses pertumbuhannya. Dengan adanya protein dapat mempercepat pertumbuhan dan perkembangan ikan yang masih kecil.
  6. Manfaat lain dari ulat hongkong, selain bermanfaat untuk ikan, ulat hongkong juga dapat memberikan manfaat jika dijadikan pakan bagi hewan ternak lain seperti burung, landak, lobster, udang, reptil, hewan amfibi dan lain sebagainya.

Itulah beberapa manfaat ulat hongkong untuk ikan louhan yang dapat dipahami dan diketahui oleh para pemilik ikan louhan. Ulat hongkong dapat menjadi pakan ikan yang cukup ekslusif dengan kandungan nutrisinya yang melimpah dan beberapa bentuk manfaat yang disebutkan diatas sehingga ikan akan memiliki kondisi kesehatan yang terjaga dan kecantikannya dapat muncul.

Dan masih banyak manfaat manfaat ulat hongkong bagi hewan lainnya….

 

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •